Casino

Pemerintah Makau Mempertimbangkan Perpanjangan Masa Transisi “Casino Satelit”

Pemerintah SAR Makau sedang menjajaki kemungkinan untuk meningkatkan masa tenggang transisi yang akan diberikan kepada “casino satelit” -tempat yang beroperasi di bawah lisensi yang melekat pada salah satu pemegang konsesi, tetapi dijalankan oleh pihak ketiga di tempat yang dimiliki secara individual- untuk menyelesaikan kepemilikan masalah dan mengatur situasi mereka.

Masa transisi tiga tahun pertama kali diusulkan sehingga pemegang konsesi dapat menyelesaikan situasi, dan akan diberikan di bawah amandemen undang-undang perjudian kota. Namun menurut komite tetap kedua Majelis Legislatif (AL), pihak berwenang sedang mengevaluasi perpanjangan jangka waktu itu.

“Anggota menanyakan apakah jangka waktunya bisa ditingkatkan menjadi lima tahun. Pemerintah tidak mengatakan apakah akan melakukannya, pertimbangkan saja,” kata Chan Chak Mo, ketua komite tetap kedua majelis, menurut Macau Business. Periode tiga tahun awalnya diresmikan pada bulan Januari, sebagai bagian dari rancangan undang-undang tentang peraturan perjudian baru.

Amandemen undang-undang permainan kota mengusulkan casino apa pun harus didirikan di aset yang dimiliki oleh pemegang konsesi game. Mengingat “casino satelit” dijalankan oleh pihak ketiga di tempat yang dimiliki secara individual, ini akan mengakhiri model bisnis ini: masa tenggang akan mengizinkan pemegang konsesi untuk mengatur tempat di aset yang dimiliki oleh pihak lain.

Masalah ini telah menjadi salah satu yang paling dibahas di antara legislator, karena perwakilan sektor percaya hal itu dapat menyebabkan hilangnya pekerjaan jika sektor ini ditutup. Namun, Chan Chak Mo mengatakan kepada media bahwa Sekretaris Ekonomi dan Keuangan Lei Wai Nong telah meyakinkan komite kedua bahwa RUU itu tidak bermaksud untuk menutup operasi ini.

“Pemerintah tidak ingin melihat casino satelit ditutup, mereka ingin mengurangi dampaknya terhadap casino tersebut. Sekretaris mengatakan mereka ingin semua casino satelit untuk melanjutkan operasi, ”kata Chan Chak Mo, menurut sumber yang dikutip. “Tentu saja agar ini terjadi, pemegang konsesi baru harus mengakuisisi aset-aset ini.”

Pertanyaan juga telah diajukan mengenai usulan kepemilikan aset yang harus dibuktikan oleh pemegang konsesi, dengan pembuat undang-undang meminta definisi apakah kepemilikan penuh atau mayoritas akan diperlukan, tetapi situasinya masih tetap tidak jelas.

Periode tiga tahun diberikan untuk mengurangi dampak yang berpotensi ditimbulkan oleh perubahan ini, kata legislator. Perwakilan pemerintah mengatakan itu akan dimulai setelah kontrak konsesi game baru mulai berlaku.

Pemerintah mengumumkan awal bulan ini pemegang konsesi akan diizinkan untuk mengajukan perpanjangan lisensi sementara yang berlaku hingga 31 Desember 2022. Lisensi awalnya akan berakhir pada 26 Juni: perpanjangan akan memberi pemegang lisensi perjudian enam bulan tambahan sebagai pusat permainan terbesar di dunia bekerja pada amandemen undang-undang perjudiannya. Operator telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan mengajukan perpanjangan.

Beberapa minggu yang lalu, pejabat Makau mengatakan kepada legislator bahwa pemerintah telah melakukan pemeriksaan situs di casino satelit. Pejabat menyelidiki dan memeriksa skala semua properti dari enam pemegang konsesi game saat ini dari Juli hingga November. Pemerintah bermaksud untuk membedakan antara bagian yang diidentifikasi sebagai casino satelit dan yang tidak, dengan hasil dari penelitian yang diharapkan akan tersedia “pada akhir tahun ini.”

Diyakini saat ini ada 18 casino satelit yang beroperasi, kebanyakan dari mereka adalah tempat pihak ketiga yang dijalankan di bawah lisensi operator SJM Holdings Ltd.

Leave a Reply

Don`t copy text!